Jumat, 09 April 2010

Kisah yang tak kumengerti

Ceritakanlah kembali padaku

Kisah yang tak kumengerti itu,

Lalu sampirkan harap nan terawang

Di langit penuh awan yang sebentar lagi

Menjadi gerimis di sisimu



Kau tahu,

Embun yang tadi pagi mengungkap rinduku

Dan sayap-sayap pagi bangunkan rasaku

Mengeliatkan gunda dalam semerbak sepiku

Di dalam diri yang kau buat tak tentu

Sejak saat itu



Kau tahu,

Bingung kukidungkan dalam seribu satu ragu

Tentangmu dan tentang hatiku

Begitu dekatnya bayanganmu sampai ku pikir kau selalu di tepian rasa yang syahdu

Namun kemudian jiwaku memulai sendu

Di kelabu batas laut yang hampir tiap hari berselimut kabut



Kau tahu,

Dukaku dalam damba tak teruraikan haru

Dan apa yang bisa ku berikan pada rinduku

Selain bayanganmu yang selalu samar ku seduh

Dari mimpi-mimpi dan canda tawa semu



Kau tahu,

Kini kuletih berlari dari rasaku

Cintakah yang selalu bertemu dalam bisu

Atau hanya semata gubahan khayalku

Di kisi-kisi sunyi dalam sukma yang menggaung dan beku

Dan semua itu kuakui milikmu……


Kau mungkin tak pernah tahu… 



54 komentar:

  1. waaaaaaa...like it
    poemnya manis banget
    pengen deh, bikin yang kayak gini. ajarin donggg... :D

    BalasHapus
  2. Ya..akan saya ceritakan, ceritanya begini...pada suatu hari...he...he. Duh..puisinya sendu banget mba tapi mantap...mantap !!

    BalasHapus
  3. yang mau belajar
    sini ku ajarin...
    pertama konsentrasi
    dan konsentrasi
    ya bagus
    bagus
    ???
    lho?
    *kabur*

    BalasHapus
  4. Bang Pendi,
    Seir lagi sedih, jadi butuh cerita abang yang bikin nngakak
    hehehehe
    *ngarep*

    BalasHapus
  5. "Ceritakanlah kembali padaku
    Kisah yang tak kumengerti itu..."

    Bagus puisinya, tahunnya tidak tertulis ya. Semoga segera dibaca dan Seiri bisa mengerti dan terangkat dari kisi-kisi sunyi dalam sukma yang menggaung dan beku.

    BalasHapus
  6. @ Hendriwanz:
    Thanks Mas Hen....
    itu dari tahun 2009 awal
    kira-kira waktu yang kayak gini...
    ketidakmengertian yang kronis
    sampai sekarang...
    capek, Mas..

    BalasHapus
  7. Nice Poem!!

    mendayu-dayu..
    haru..
    tapi seru...
    menyentuh kalbu..
    semoga dia akan segera tahu..
    dan melepaskan mu
    dari rasa ragu.. (^_^)

    BalasHapus
  8. like this poem!!

    have a nice day
    link na udah aku pasang ^^

    BalasHapus
  9. semoga, Ika..
    tapi Seiri nggak berharap..

    ...

    *sendu*

    BalasHapus
  10. salam kenal dari anak Madura

    BalasHapus
  11. keren banget..btw, mo ikut lomba gak? cek di http://just-fatamorgana.blogspot.com/2010/04/hibah-novel-menyambut-postingan-ke-1000.html

    BalasHapus
  12. lumayan menantang deh, mbak...

    BalasHapus
  13. sedih...terasa banget :) sini berbagi sama aku :)

    BalasHapus
  14. Syahdu. Kau tau,,,,,. tak mengapa tak mengerti, asal bisa memahami. Begitulah katanmya sobat.

    BalasHapus
  15. so sweet... aku bukan orang yang romantis.. apalagi bikin poem... susah banget.. deh

    BalasHapus
  16. trimakasih, mbak..

    malam ini aku ingin menangis deh..

    hehehehe

    nevermind..

    BalasHapus
  17. @ arfi:
    makasih dah mapir

    nggak susah koq asal jangan di anggap susah aja

    hehehehe

    BalasHapus
  18. Puisi yang indah adalah ungkapan rasa di dalam hati...

    BalasHapus
  19. tumben gak ada penjelasan tambahan di puisinya?

    keep up the nice poem!

    BalasHapus
  20. @ Tukang Komen:
    100% bener, mas..

    @ Psy:
    terlalu tak dimengerti untuk diuraikan soalnya

    (^__*)

    BalasHapus
  21. kok keliatannya puisi ini ada rasa kesedihannya ya...hmmm aku jadi merasa ikut sedih

    BalasHapus
  22. berkujung perdana

    salam kenal

    sudilah kiranya mampir dan berkomentar di tempatku dan menjalin persahabatan


    ^__^

    BalasHapus
  23. Gak mengerti bisa sampai kronis juga, ya. Dasar bu dokter, aya-aya wae...
    Salam kenal.

    BalasHapus
  24. diyakini dl kl dia emang ga tau n kl dia emang ga tau ya elo kasih tau lah

    linknya uda dipasang :)

    BalasHapus
  25. waduuuuuuh...malem-malem ujan gerimis membaca puisi yg sahdu diiringi lantunan tembang love story dari bung clyderm...nyentuh banget jeng...

    BalasHapus
  26. ya saya tidak akan pernah tahu bu

    BalasHapus
  27. ohhhh... so sweet... :D
    keren

    BalasHapus
  28. baru main pertama kali ke blog ini =)
    pas baca poem-nya langsung kbawa coz ada iringan 'love story'-nya om claydeman..^^
    jadi gimanaaaaa gt...
    salam kenal ^^

    BalasHapus
  29. Tak bales yah poemnya...

    Aku tau.....
    Tentang semua itu
    Namun saat ini aku hanya bisa menunggu ...
    Sampai Khayalmu itu...
    Raamu itu....
    Bayangan yang selalu membuat me terdesak dalam satu petak terkunci itu...
    Bisa merasakan...
    bisa melihat...
    dan bisa mendengar ...
    secara langsung ..
    dari bibir mungilmu yang ragu itu....



    Hihiihihihihihih... jangan ngejek yach...
    hahahahahahahhaahha...
    kunjungan balasan di pagi HAri...

    BalasHapus
  30. tukeran link yuk...?
    mau pake anchor teks apa...?
    silahkan konfermasi disini... ok... PR ku 3 juga Sama kayak kamu...

    BalasHapus
  31. Brkunjung blik.. Oiy..blogx dh follow blik. Slm knl ya ;-)..trims

    BalasHapus
  32. met wiken.,ada lomba loh. cek di http://just-fatamorgana.blogspot.com/2010/04/hibah-novel-menyambut-postingan-ke-1000.html

    BalasHapus
  33. Puisi yg indah mbak..penuh makna

    BalasHapus
  34. ni ceritanya, mbak suka ama orang tapi orang nya tiu gak tau ya mbak.. :)

    BalasHapus
  35. seiri... namamu koq mirip2 kyk nama org japan sich??? tau ga arti SEIRI dlm bhs jpn?

    BalasHapus
  36. kunjungan sob,,,slm knal...

    BalasHapus
  37. Wewdew, symphony klasik + baca puisi sendu. Jadi pengen nangiiissss.. enggak bisa komentar apa-apa deh..

    BalasHapus
  38. blog ini dah nonggol tu di blog aq :)
    liat aj di friendship makes me better
    makasih ya buat persahabatannya :)
    ambil award Seiri Hanako dari aq di
    http://belajar-tanpa-henti.blogspot.com/2010/04/bola-indonesia.html
    ditunggu pengambilannya :)

    BalasHapus
  39. balik lagi, smangat seiri....

    BalasHapus
  40. seperti y ang kurasakan sekarang,,,
    kisahku begitu sulit untuk dimengerti...

    akhirnya ya, jadi nelangsa deh mba,,,hehe

    BalasHapus
  41. sory mbak seri,baru bisa berkunjung balik...

    wah,blogini semakin puitis saja.syair2nya panjang dan bagus,kayaknya dibikin lagu mantep ni..

    \m/

    BalasHapus
  42. hhhmmmm...syair yang menyentuh mbak, meski perlu pemahaman mengenai maknanya, dan saya suka yang ini mbak :
    "Di kisi-kisi sunyi dalam sukma yang menggaung dan beku", hehehe

    BalasHapus
  43. yang tak kumengerti adalah segenggam peninggalan kolonial yang masih ada di sisimu

    BalasHapus
  44. salam kenal dan makasih dah mau mampir bagi yang berkunjung perdana

    yang sudah tukeran link makasih banyak

    yang dah follow pasti ku follow back n yang ngasih award pasti akan dipajang awardnya

    maafkan kalo postingan ini sendu karena memanga begitulah suasana hatiku waktu menulis puisi ini...

    yang nanya2 tentang nama dan sebagainya semoga bisa terpuaskan di postingan sesudah ini

    dan kuhus buat Rusydi
    aku memang nggak bisa melepas peninggalan kolonial dalam diriku
    karena itu mengalir dalam darahku
    dan takkan pernah kusangkali


    (^__*)

    BalasHapus
  45. Biarlah dalam kisi kisi sunyi krn dia akan jadi tempat yg hening bening,.Puisi kamu bagus bgt aku suka sekali...salam hangat dan persahabatan

    BalasHapus
  46. anda hebat bolehkah kita berteman

    BalasHapus

do not leave before say anything, please

follow me and i follow you, but don't forget to leave some coments at my post..