Selasa, 12 Oktober 2010

sebuah wawancara yang luar biasa


Ini adalah suatu artikel yang gw dapat dari milis
tapi setelah ditelusuri ternyata sudah lama banget
sudah sejak tahun 2008 dan sudah beredar di blog2 lain
tapi kalo diposting kembali rasanya nggak ada ruginya
juga ini bisa di share dengan teman-teman
semoga membawa berkah


Di bawah ini adalah wawancara singkat yang luar biasa dengan Rick Warren , pengarang buku "Purpose Driven Life" dan gembala dari Saddleback Church di California. Ini adalah pemahaman baru yang Rick Warren miliki; dengan istrinya yang sedang menderita kanker saat ini dan dirinya menerima kekayaan dari penjualan buku tersebut.  Di dalam wawancara oleh Paul Bradshaw dengan Rick Warren, Rickberkata:



"Orang-orang bertanya kepada saya, apa tujuan dari hidup? Dan saya menjawab: Secara sederhana, hidup adalah persiapan untuk kekekalan. Kita diciptakan untuk kekekalan, dan Allah ingin kita bisa bersama Dia di surga. Satu hari, jantung saya akan berhenti, dan itu berarti kesudahandari tubuh saya -- tapi bukan akhir dari saya. Saya bisa saja hidup 60 sampai 100 tahun di bumi, tetapi saya akan menghabiskan triliunan tahun di kekekalan. Hidup masa sekarang hanyalah suatu pemanasan -- rehearsal (satu latihan sebelum pertunjukan sesungguhnya, tapi latihan tersebut dilakukan seperti pertunjukan sungguhan).  Tuhan ingin agar kita mempraktekkan di bumi hal-hal yang akan kita lakukan selamanya di kekekalan. Kita diciptakan oleh Tuhan dan untuk Tuhan, dan sebelum Anda bisa mengerti dan menerima hal itu, hidup tidak akan masuk akal. 
Hidup terdiri dari serangkaian masalah: Apakah Anda sedang berada di dalam salah satunya sekarang, atau Anda baru saja keluar dari salah satu masalah, atau Anda sedang bersiap memasuki masalah yang lain. Alasan dari semuanya ini adalah bahwa Tuhan lebih tertarik dengan karakter Anda daripada kenikmatan Anda. Tuhan lebih tertarik untuk mengubah hidup Anda menjadi kudus daripada membuat hidup Anda bahagia. Kita dapat menjadi sangat bahagia di bumi ini, tapi itu bukanlah tujuan dari hidup.

Tujuan hidup adalah untuk bertumbuh di dalam karakter, menjadi serupa dengan Kristus.  Tahun terakhir ini telah menjadi tahun terbaik dalam hidup saya, dan juga tahun terburuk dengan istri saya, Kay, didapati menderita kanker. Dulu saya berpikir bahwa hidup terdiri dari gunung dan lembah -- Anda melalui saat-saat gelap, kemudian mengalami saat-saat puncak, bergantian secara berulang-ulang. Saya tidak lagi percaya hal itu sekarang. Bukannya hidup terdiri dari gunung dan lembah, melainkan saya percaya bahwa hidup adalah seperti dua sisi kiri dan kanan dari sebuah jalur kereta, yang mana Anda akan mengalami hal yang baik dan buruk secara bersamaan di setiap waktu. Tidak peduli betapa baiknya hidup Anda, selalu ada hal buruk yang Anda perlu atasi. Dan tidak peduli betapa buruknya hidup Anda, selalu ada hal baik yang Anda bisa ucapkan syukur bagi Tuhan. Anda bisa fokus pada tujuan-tujuan Anda, atau Anda bisa fokus pada masalah-masalah Anda.

Jika Anda fokus pada masalah, Anda akan menjadi orang yang berpusat pada diri sendiri: yaitu "masalah saya, hidup saya, sakit saya". Tapi salah satu jalan termudah untuk keluar dari rasa sakit, adalah mengalihkan fokus Anda dari diri sendiri kepada orang lain dan Tuhan.   Kami cepat menyadari bahwa meskipun ratusan ribu orang berdoa, Tuhan tidak akan menyembuhkan Kay atau membuatnya jadi mudah bagi dia. Penyakit ini telah sangat menyusahkan dia, namun Tuhan telah memperkuat karakternya, memberikannya pelayanan untuk menolong orang lain, memberikan dia sebuah kesaksian, menarik dia mendekat pada Tuhan dan orang lain.  Anda harus belajar cara mengatasi hal yang baik maupun yang buruk dalam hidup Anda. Sebenarnya, kadang-kadang, belajar untuk mengatasi hal yang baik bisa lebih sulit.

Misalnya, tahun terakhir ini tiba-tiba saja saat buku tersebut terjual 15 juta kopi, saya menjadi sangat kaya mendadak. Hal ini juga memberikan saya ketenaran yang tidak pernah harus saya hadapi sebelumnya. Menurut saya, Tuhan tidak memberikan kita kekayaan dan ketenaran untuk ego kita sendiri atau supaya hidup kita menjadi enak.  Jadi saya mulai bertanya kepada Tuhan apa yang Dia ingin saya lakukan dengan uang, ketenaran, dan pengaruh ini. Tuhan berikan dua pasal yang menarik yang menolong saya membuat keputusan untuk tindakan saya, 2 Korintus 9 dan Mazmur 72.  Pertama-tama, walaupun banyak uang yang mengalir masuk, kami tidak akan mengubah gaya hidup kami sedikitpun. Kami tidak membeli barang-barang mewah. Kedua, kira-kira pertengahan tahun lalu, saya berhenti mengambil gaji dari gereja. Ketiga, kami mendirikan organisasi yang disebut The Peace Plan untuk mendanai penanaman gereja, pelatihan pemimpin, pertolongan bagi yang miskin, pengobatan bagi yang sakit, dan pendidikan bagi generasi penerus. Keempat, saya mengakumulasikan seluruh gajiyang telah dibayarkan oleh gereja kepada saya selama 24 tahun terakhir sejak saya memulai gereja tersebut, dan mengembalikan semuanya. Sungguh membebaskan saat saya bisa melayani Tuhan secara gratis.  Kita perlu menanyakan pada diri sendiri: Apakah saya akan hidup untuk harta? Kepopuleran?
Apakah saya akan digerakkan oleh tekanan? (misalnya mantunu, tekanan dari dalam diri sendiri maupun dari luar – editor AP.)
Rasa bersalah?
Kepahitan?
Materialisme? ...
Atau apakah saya akan digerakkan oleh tujuan Tuhan (bagi hidup saya)?  Saat saya bangun di pagi hari, saya duduk di tepi tempat tidur dan berkata, "Tuhan, jika saya tidak berhasil menyelesaikan apa-apa hari ini, saya ingin mengenal Engkau lebih lagi dan mengasihi Engkau lebih baik." Tuhan tidak menaruh saya di bumi hanya untuk memenuhi satu daftar tugas. Dia lebih tertarik dengan siapa diri saya daripada apa yangsaya lakukan. Itulah sebabnya kita disebut "human beings" (manusia yang "ada") dan bukan "human doings" (manusia yang "melakukan").  Saat-saat bahagia, puji TuhanSaat-saat sulit, cari TuhanSaat-saat tenang, sembah TuhanSaat-saat sakit, percaya TuhanSetiap saat, bersyukur pada Tuhan  Tuhan mengasihimu! 







16 komentar:

  1. ternyata untuk bahagia gak perlu muluk2 ya..

    BalasHapus
  2. semoga kita selalu dapat bersyukur pd tuhan,,,
    AMIN...

    BalasHapus
  3. terimakasih sdh memposting artikel ini, pencerahan yang ruarr biasa

    BalasHapus
  4. selalu ingat tuhan baik itu saaat senang atau susah

    BalasHapus
  5. kebahagiaan tanpa harus ngoyo untuk mendapatkannya ^^

    thx for share dear ^^

    BalasHapus
  6. Banyak bersabar dan bersyukur emang tidak salah kenapa kita harus melakukannya...

    BalasHapus
  7. selalu ada hikmah dibalik cobaan-NYA :)

    BalasHapus
  8. Nice Article, inspiring. Aku juga suka nulis artikel bidang bisnis di blogku : http://www.TahitianNoniAsia.net, silahkan kunjungi, mudah-mudahan bermanfaat. thx

    BalasHapus
  9. selamat pagi,sahabatku......

    sangat inspiratif......
    hikmah besar yg akan kita dapat jika ikhlas dan menerima semua ketetapanNya bukan??

    BalasHapus
  10. pemahaman hidup di level yang sangat tinggi, sungguh beruntung beliau yang sudah lepas dari ego dan silaunya keduniawian... patut di teladani...
    terimakasih sharingnya...

    BalasHapus
  11. Aku punya bukunya...di kasih teman.
    tapi nggak habis ku baca sist...

    BalasHapus
  12. inspiratif sayang belom pernah kenalan sama orangnya

    BalasHapus
  13. kunjungan akhir pekan ^^

    BalasHapus
  14. bnyk pelajaran yg bisa kt ambil dr mr.rick ini yah.. ttg hidup,kebahagiaan dll,,

    thanks,

    BalasHapus

do not leave before say anything, please

follow me and i follow you, but don't forget to leave some coments at my post..