Selasa, 18 Mei 2010

In my deepest circumstances




Pernahkah hati terasa nyeri
Sampai tak bisa mengurai air mata lagi
Tinggal sesak yang di dalam dada
Tapi kau berharap semua tanpa kata diam-diam pergi?



Pernakah sepanjang hari merasa resah
Tapi tak ada tempat mengadu rasa
Tinggal membendung sendu di pelupuk mata
Dan kau berharap semua redah tanpa suara?

Pernakah sedih hinggap di bahumu
Sampai susah mengangkat kepala
Hingga semua senyuman dipaksakan
Dan kau berharap seseorang tahu tanpa bertanya?

Pernahkah gelisah dan gulana tak terincikan
Penat hati tanpa hilang semua keluhan
Tapi kau tak pernah tahu mengapa
Dan kau berharap dapat mengerti
Walau entah kapan…..



Manado, 18 Mei 2010
hari ini baru bisa posting lagi dan akun baru di FB
 juga kasih konfirmasi sama Ranny untuk ketemuan di Gramedia besok
akhirnya bisa ketemuan sesama bloger Manado
hehehe
nanti di postingkan pertemuan yang cuman 2 orang itu
sebenarnya rencananya mau bertiga sama Rid, 
tapi sayang Rid-nya lagi ke Kotamobagu, sekitar 5 jam perjalanan jauhnya dari Manado
katanya sih buat mencari sesuap nasi dan segenggam berlian
hahahahaha... kurang lebih samalah motifasi kerja kita, Rid. 
Btw niy, Seiri baru aja sembuh dari flu berat n sekaligus baru abis sesi jaga 4 x 24 jam di UGD sebuah RS yang lumayan jauh dari kota
sewaktu jaga pasienku banyak yang masuk dengan trombositopeni
dan ada beberapa dengan leukopeni
duh beberapa sudah di rujuk ke RSUD coz di RS tempat Seiri jaga cuman ada 1 dokter dan nggak ada dokter specialis
jangankan dokter spesialis, bidan aja jarang datang dan bertugas di sana
makanya kalo ada pasien yang nggak bisa ditangani yaaa dirujuk..
yang jadi susah kalo keluarga pasien berlama-lama dengan alasan macam-macam; dari nggak ada biaya sampai keluarga inti ada yang mabuk..... duh... perawat n dokternya dah pada panik, suami si pasien malah ngoceh nggak karuan karena mabuk.. padahal istrinya lagi hamil 5 bulan dengan Apendisitis akut yang harus segera mendapat penanganan dokter bedah dan dokter obs-gin..
paling parah pasienku masuk dengan trombositopeni 26.000 (normalnya 200.000-400.000) dan keluarga menolak untuk dirujuk... duh syukur ada informed consent, jadi kalo ada apa-apa gw nggak tanggung jawab deh... syukurlah visite pada terakhir trombositnya dah 130.000-an.... huffff..menengangkan...
eh juga terjadi antrian panjang untuk suntik vaccin anti rabies gara-gara ada anjing rabies yang berkeliaran n menggigiti orang.. Verorab-nya kurang soalnya stok memang terbatas.. jadi korban yang lain disuruh tunggu sampai besok ato dianjurkan ke kota untuk membeli vaccin...
bulan depan siap2 ada pasien Rabies deh...
(T__T)

72 komentar:

  1. kedalam hati seorang wanita, kadang tak tersentuh...
    ^^

    BalasHapus
  2. jawaban semua pertanyaannya
    pernaaaaaaah T.T
    dan g pengen lagi hikz

    wah senengnya mau kopdar ^^

    BalasHapus
  3. Pernah bu..pernah ! dan belum pergi dengan diam2 atau reda tanpa suara...
    Duh...bu dokter kemana aja, bang Pendi kangen sama puisi2nya....

    Salam hangat & sukses selalu...

    BalasHapus
  4. seharusnya ada kata perpisahan, agar tidak menjadi tanya....selamat malam mba..

    BalasHapus
  5. I miss you too, Bang Pendi
    juga buat teman2 yang sering jalan-jalan kemari
    ini baru sembuh dari flu..
    juga baru abis jaga di UGD 4x24 jam
    teler deh ...

    BalasHapus
  6. yuph, i ever been.
    Karena cinta tak terdifinisi secara tepat, melainkan oleh cinta itu sendiri.
    Nice to be here again, Good luck !

    BalasHapus
  7. aku pernah, kawan
    dan itu menyedihkan, menyesakkan...

    selamat copdar jo for ngoni dua :)

    BalasHapus
  8. TS Yth.

    Mohon konsultasi atas Nama Tn. X, ..Thn dengan dx: Rabies

    atas kerjasamanya btk
    hehehe...

    btw lagi fractura hepatica? hehehe...

    BalasHapus
  9. semoga tak terulangi rasa seperti itu...

    BalasHapus
  10. Pernah gak ya..? Sebagai manusia pasti pernah lah, tapi lupa kapan ya..?

    BalasHapus
  11. Wah, mau kopdar dg RAnny..? Salam ya utknya.. dan jangan lupa diposting cerita kopdarnya. OK ?

    BalasHapus
  12. aq juga pernah merasakannya, oy aq izin pasang link blog kamu di daftar update my friend blog bolehkan ? boleh g boleh tetep aq pasang he..... he....

    BalasHapus
  13. pernaaaaah........
    aku bahkan tak mengerti mengapa sedih kerapkali hinggap di bahu kita, :)

    salam kenal y sista, kunjungin duniaku ya,
    ijin mau follow, follow me back if you just like it, :)

    BalasHapus
  14. jawan semua pertanyaannya adalah: sering...

    BalasHapus
  15. si flu lagi naksir mbak seiri nih makane ga mau buru2 pergi heheh, yang penting dah sembuh n bisa ngapa2in lagi dengan enak :)

    BalasHapus
  16. miss uuuuu seiriiiiii
    heheh
    aku udah lama banget gak BW
    huhuhu

    BalasHapus
  17. gak mau jawab, cuma mau mendoakan agar gaweannya lancar n sukses selalu aje :)

    BalasHapus
  18. pernah bu dokter bahkan karena nyerinya rasanya airmata sebanyak apapun takkan mampu mewakilinya

    BalasHapus
  19. luka mengapa kau selalu datang tak ingin meninggalkanku

    BalasHapus
  20. salam kenal dari http://umydiary.blogspot.com/
    sekalian ijin follow

    kalau ada waktu jangan lupa mampir ke blog aku yah??

    BalasHapus
  21. jawabannya:

    bukan pernah, tapi sering...
    tapi semua harus dihadapi. Bukannya membiarkan dia diam dan pergi sendiri...

    tidak mungkin sepertinya...

    BalasHapus
  22. mmhhh..perasaan itu datang dan pergi..pp dengan rute yang sama..

    BalasHapus
  23. Aku pernah Seiri, bahkan sering ....
    Dan aku benci itu ....

    Aniwey .. bu dokter juga bisa sakit ternyata ...hihihihi ...

    BalasHapus
  24. silahkan diambil awardnya di http://kianhome.blogspot.com/2010/05/award-persahabatan-dari-kian-buat-sobat.html..

    nice post...!!!

    BalasHapus
  25. waduh,, pertanyaannya banyak banget,
    bingung ngejawabnya,
    mana semalem belum belajar lagi..

    haduhhh..
    hehehe,,
    salam kenal..

    BalasHapus
  26. gimana ya hati nyeri... semangat ajah ^_^

    BalasHapus
  27. sekarang aja lagi ga jelas perasaan gene......

    BalasHapus
  28. pasti bukan aku pasien rabiesnya mbak.. :)

    ternyata jadi dokter itu ada susahnya juga ya? kirain..

    BalasHapus
  29. nice poem sis!
    keep up your good work!

    BalasHapus
  30. yah...selamat ertugas dan selamat berjuang sist...meman pada awalnya kehidupan dokter kebanyakan seperti itu, bagian dari lingkaran sosial-kultural. Nanti akan sampai juga saatnya menikmati kehidupan yg lebih baik.
    salam dan semoga sukses....
    ps: aku kirim pesan pertemanan di FB yaa....

    BalasHapus
  31. Ibu Dokter lagi sibuk y? Selalu semangat.

    BalasHapus
  32. ::: wah, lagi abis sibuk abnget yah?? ^__^

    ::: semangat terus disna yah?

    ::: bingkisan foto http://wiedkaleidosko.blogspot.com/2010/05/museum-bank-indonesia-kolonialisme.html

    BalasHapus
  33. Flu tidak disertai kantuk tidak dapat menyebabkan ngantuk lho mbak,, hahhayy,, bingung sendiri aku.

    Tetep jaga kesehatan yaa

    BalasHapus
  34. kak... bagus nih puisinya... *pernah merasakan*.... ijin Copast yh.... hehehe..

    BalasHapus
  35. Salam kenal dari
    http://ketapang-insight.blogspot.com/
    kalau ada waktu jangan lupa mampir di tunggu kehadirannya....sekalin ne mau ijin follow ne sob...

    BalasHapus
  36. pertanyaan2 yang bikin bete ya...
    hehehehe
    yang baru bertandang ntar ku samperin balik tapi sabar yaa..

    BalasHapus
  37. nah perlu dicoba kali bu dokter bikin yang seperti itu

    BalasHapus
  38. kasian sekali ibu hamil itu ya...udah hamil suaminya pemabuk lagi...BTW komennya salah ketik lagi kan jeng...wkwkwkwwk

    BalasHapus
  39. Apa yang disampaikan di puisi diatas selalu ada di setiap orang.
    Semua orang pasti juga pernah merasakannya :)

    Oh..ya, jangan sampai deh kena rabies, ngeri banget deh.
    Btw, salam kenal yah :)

    BalasHapus
  40. Saya juga baru sembuh mbak dari flu berat.
    Ya..ampun, kemarin2 meler banget hidung saya.
    Obat yang ada juga banyak yang gak mempan.
    Tapi syukur, sekarang udah sembuh :)

    BalasHapus
  41. spt itulah perasaanku hari ini,sis. hehee

    BalasHapus
  42. sessanya jadi dokter :D


    Semangat aja Dok....

    semoga pasiennya sembuh :D

    BalasHapus
  43. pernahkah kamu kehabisan ongkos
    saat perjalanan menuju Cirebon ke Bandung?

    Lho kok? nyambung gak ya? hehe....
    :D

    BalasHapus
  44. pernah kah ketrpaksaan menjadi sebuah keharusan
    hingga sudut-sudut bibir merambati dagu
    sampai keikhlasan memakan jenuh
    dan yang tersisa hanya senyum kembali?

    hmmm... bagus dok.
    lumayan buat tambahan ilmu... hehe

    BalasHapus
  45. ketemuan sama mba ran ran yaaaa..... hihi, dah lewat belom mba, semoga mba ngga kegigit ama thu anjing hiiiii ngeriiiiiii ^_^

    BalasHapus
  46. mmmm,,tetep smangaaat ya mbak...

    BalasHapus
  47. kak seiri melankolis ternyata hihihi...;)

    BalasHapus
  48. OOhhhh...ternyata Seiri calon dokter ya (bener ngga sih?). Wah hebat, calon dokter yg jago banget bikin puisi. Nanti semua pasiennya jgn cuma dibawain obat ya pas pulang, tapi dikasih puisi juga, pasti tambah cepet sembuhnya :)

    BalasHapus
  49. waaaaaaaaaaaaahhh...
    calon dokter...
    bu dokter yah benatra lagi panggilannya.....

    tp seharusnya bu dokter pamitan dulu......... :(
    kan biar gak jadi tanya

    salam kenal
    dari blogger abnromal

    BalasHapus
  50. maaf baru bisa mampir..puisi yang indah walau kayaknya lagi sedih..eh musik di blog ini jg enak..

    BalasHapus
  51. Hmm aku meresapi puisi sampai kemana2 ,
    pada kalimat ini aku berfikir
    "Dan kau berharap dapat mengerti
    Walau entah kapan….."
    Bila kita cepet saling mengerti maka tak ada harapan lagi dunk dan dunia tak seindah ini he he he

    BalasHapus
  52. bener2 deepest terdeepest malahan...

    BalasHapus
  53. puisimu benar-benar mbagus banget Sei..
    bait demi baitnya berkaitan...

    Dan tentang kerjaanmu..
    I'm so proud of u..
    i mean it

    BalasHapus
  54. met pagi Bu Dokter senengnya mau kopdar ma Ranny..pasti seru abis

    BalasHapus
  55. waduh kesiksa banget yaaa nie

    BalasHapus
  56. hei seiri, thanx udah mampir dan follow blog saya yah. salam kenal.
    saya baca-baca di blog ini, saya suka banget dengan puisi-puisinya.
    apalagi puisi yang ini, menggambarkan perasaan saya. saya ikut follow yah

    BalasHapus
  57. Salam kenal aja deh buat bloggers manado. :)

    BalasHapus
  58. di tunggu ya say
    puisi2 terbarunya.....

    BalasHapus
  59. Lama ga mampir, semoga sehat dan sukses slalu

    BalasHapus
  60. ciluk................baaaaa X)

    BalasHapus
  61. kaya'nya saya pernah mengalami semua yg ada di puisi itu...
    tapi kapan ya...saya dah lupa...
    hehehe]

    salam kenal
    http://ayahkuhebat.wordpress.com

    BalasHapus
  62. mau add fbnya ya mbak..saya

    BalasHapus
  63. dokter memang pekerjaan mulia, ngerti kok susahnya jadi dokter karena suka sama film "ER" he he

    BalasHapus
  64. hmmm kayaknya pernah..
    saya telat berarti ini da selesai ketemuan ya mbak..maaf jarang bisa BW

    BalasHapus
  65. hehe... ya gini lah dok, amatiran.
    tapi dah ada koq... join please...
    yaaah.. be the 1st one...

    BalasHapus

do not leave before say anything, please

follow me and i follow you, but don't forget to leave some coments at my post..