Senin, 07 Juni 2010

Duduk Di sini

Duduk di sini
bagiku seperti menunggui mimpi
menanyakannya jauh ke dalam arti
Kenangan-kenangan yang kini jadi bayangan tak pasti
diantara rinai hujan musim ini
di bawah terik dan sengat cahaya matahari

Ahhhh...
dengan rasa pernah kumenari
dan pernah juga berharap tak akan berhenti
selalu menanti kau mengembalikan potongan hati
milikku yang sampai kini tiada kembali
membuatku jadi enggan dan hanya meenanti mimpi
seperti beberapa tahun berlalu ku selalu duduk di sini
menunggumu hingga waktu berganti
Namun sekarang mungkin aku harus pergi
sampai nanti...

(Di ruang tunggu RS. Prof. R. D. Kandow, Malalayang. Nunggu dijemput ECNALUBMA ke RS. Cantia)






47 komentar:

  1. sampai nanti..tak terbilang waktunya..yang jelas hanya ingin menanti..
    have a great day ya mba..^_^

    BalasHapus
  2. Aku pun ingin duduk di sana.menemanimu menunggui mimpi. kemudian berbisik "apa kabar Seiri?"

    BalasHapus
  3. waaah lama ndak maen kesini...

    menunggu dan akhirnya memutuskan untuk pergi.. hmmm..

    BalasHapus
  4. jangan pergi dulu, barangkali ia masih mencari jalan tuk menemukanmu...

    berharaplah selalu...
    thxs utk ucapannya...

    moga sukses selalu..

    BalasHapus
  5. penggeemar instrumental Juga yak,,,
    sama, aku jg suka instrumental,,,
    KITARO, dan juga richard..

    pa lagi kalo intrumental nya TITANIC, Hmmmm

    BalasHapus
  6. moga ketemu yang lebih baik ya...^^ jangan tunggu yang tak pasti...hehehe...

    BalasHapus
  7. dear sahabatku seiri,...

    kemana gerangan dirimu selama ini :(
    senja rindu padamu,
    kehilangan saat bisa berbagi kisah dan rasa yg tak mampu terucapkan !

    tapi dimana pun berada,semoga seiri sellau sehat dan berbahagia.

    salam kasih dari senja... ^^

    BalasHapus
  8. menanti mimpi tuh gak enak lho. hehhee

    BalasHapus
  9. Nice poem. Apa kabar Seiri....?

    BalasHapus
  10. Mmm Bu dokter ini sempat menulis satu dua bait ya disela bekerja :)

    Nice poem

    BalasHapus
  11. *kaget saya ada lagu tiba2 bunyi... :)

    BalasHapus
  12. jangan menyerah pada mimpi Seiri..:)

    BalasHapus
  13. Dear Seiri ...
    Akupun selalu menunggu dengan setia puisi - puisimu ... :)

    Apa kabar Seiri ?

    BalasHapus
  14. selamat sore semuanya

    yang nanya kabar; yaa saya baik2 aja dan sambil sibuk dengan pasien2 masih bisa menuang rasa yg di postingkan di sini..
    selamat menikmata ya..

    BalasHapus
  15. aku duduk di situ klo yang di sini udah di tempatin :)

    BalasHapus
  16. semoga jeng luna mu duduk menungguku disini diiringi puisi dari jeng dokter n untaian nada love story

    BalasHapus
  17. jangan pergi lama2 ya?

    BalasHapus
  18. Goodd bye.. hehhehe.. lam kenal aja nih...

    BalasHapus
  19. Potongan hati yg tak kembali... diikhlaskan saja mbak.., semoga dapat menemukannya kembali suatu saat nanti. :D

    BalasHapus
  20. Jika kini harus pergi.., jangan lupa kembali ya mbak..? Karena aku masih menunggu disini :D

    BalasHapus
  21. siapa dia yg begitu tega biarkanmu menunggu...hmmmm

    BalasHapus
  22. fotonya kaya lagi mendung ya...
    ^_^

    BalasHapus
  23. Salut deh, ditengah2 kesibukan mbak dokter sudah kembali ngeblogg lagi.

    Sekian lama pergi
    sekian lama juga kunanti
    dikau kembali
    ngeblogging lagi

    makasih atas kunjungannya.

    BalasHapus
  24. pasti ada yg lebih baik dibalik itu semua...

    BalasHapus
  25. Kalau keputusan harus menunggu , maka kuharap jangan kemana-mana tetaplah disitu karna yang ditunggu sedang mencarimu , ha haa ha ha

    BalasHapus
  26. sambil nunggu bisa dibikin postingan..kereeeen

    BalasHapus
  27. Semoga ini yg terbaik...

    thanks yaa udah berkunjung ke blog saya ^^

    BalasHapus
  28. wahhhhhhhhhh...bu dokter jago buat puisinya :D

    BalasHapus
  29. Duduk disini aku sendiri,..
    menunggu datangya pagi ....

    hay sobat selamat malam ????
    hehehehe...ngak nyambung ya ..!!!!

    BalasHapus
  30. sist...nunggunya di Dekat Patung Prof Kandou yaa....aku beberapa kali dolan ke RS itu....
    pict nya itu jalan menuju Bandara SamRL...?

    BalasHapus
  31. kelamaan nunggu jadi keinget kenangan masa lalu ya menunggu sang mantan ditempat yg sama

    BalasHapus
  32. Baik-baik saja kan dalam satu hal yang menjemukan? "menunggu"

    BalasHapus
  33. menunggu yang sudah takkan kembali ya mbak?
    salam kenal ya ..btw. penggemar instrumental juga ya? aq suka ama musik-2nya dave koz n kevin kern

    BalasHapus
  34. Kok sendirian???

    Kenapa nggak sms aku adja biar aku temani eghee

    BalasHapus
  35. met siang mbak,,,,

    mksh mbak kunjungannya,,
    puisi yg bagus,,,
    salm knl dari umy...

    BalasHapus
  36. Kenangan lama saat menunggu ya mbak
    tak kan pernah mati..
    hehe

    BalasHapus
  37. ini puisi tentang penantian...

    Mbak Seiri kyknya lagi benar2 menunggu seseorang ya... dlm kehidupan nyata :D

    BalasHapus
  38. inget lagunya zhifilia mba
    menunggu (aishiteru)

    suka banget ama kata-kata mbak seiri ^^

    BalasHapus
  39. berkunjung ke rumah sobat dengan blog baru...
    tetep bersyair sobat...

    BalasHapus
  40. beberapa hari ini bnyk para blogger temanya "menanti". Ada apa dengan blogger? Ku menanti jawabannya?

    BalasHapus
  41. ah tulisan nya aku banget mbak.
    karena sampai sekarang juga masih menanti.

    BalasHapus
  42. sampai kapan harus menanti???
    sebenrnya lagi batunggu pasien yang sobekeng janji kong ndak datang2 ya kak hehehehehhe

    BalasHapus

do not leave before say anything, please

follow me and i follow you, but don't forget to leave some coments at my post..